Back to Kompasiana
Artikel

Sosial Budaya

Marita Wijayanti

Hidup adalah belajar

Individualis, Cerminan Budaya Indonesia Saat Ini

OPINI | 19 April 2013 | 01:51    Dibaca: 964   Komentar: 0   0

Individualis, Cerminan budaya Indonesia Saat ini

Masih ingat dengan julukan Indonesia sebagai Masyarakat Timur yang dikenal dengan keramahan dan kesopanannya dalam bertingkah laku yang sering dibangga-banggakan dan menjadi slogan bangsa ini? Apakah keramahan dan kesopanan masih terjaga dengan baik di bumi Indonesia saat ini?

Menurut saya, masyarakat Indonesia saat ini telah berubah dan terkesan berprilaku individualis dalam kesehariannya. Mereka cenderung mementingkan diri sendiri dari pada peduli dengan keadaan lingkungan sekitar. Padahal hakikatnya manusia adalah makhluk sosial yang seharusnya saling tolong menolong dengan sesamanya.

Dalam tulisan ini saya mengambil contoh mahasiswa di kampus saya yang sedikit sekali perduli dengan keadaan sosial di sekitar kampus. Mereka cenderung sibuk dengan dunianya masing-masing atau “cuek” dengan keadaan lingkungan sekitar. Di dekat kampus saya terdapat sebuah kampung yang bernama “Pura Bali” yang keadaannya memprihatinkan karena kondisi sosial, ekonomi, dan pendidikan masyarakat yang tinggal di sana tergolong rendah.

Seharusnya sebagai manusia kita bisa peduli dengan keadaan sekitar, mereka adalah salah satu dari sekian banyak tetangga kampus, yang harus diperhatikan oleh kita.

Dari sekian ribu mahasiswa yang menimba ilmu di sana mungkin hanya seratusan orang yang aktif dalam organisasi. Dan mungkin hanya beberapa orang di tiap-tiap kelas yang aktif berorganisasi, salah satunya di kelas yang saya tempati.

Padahal Rasullulah menganjurkan kita agar menjadi pribadi yang bermanfaat untuk orang lain. Yaitu diriwayatkan dari Jabir berkata,”Rasulullah saw bersabda,’Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” (HR. Thabrani dan Daruquthni)

Perubahan zaman menjadi alasan perubahan sikap masyarakat Indonesia saat ini. Kemajuan IPTEK menyebabkan orang semakin jarang untuk bersosialisasi langsung dengan orang lain yang menyebabkan kurang peka terhadap lingkungan. sehingga masyarakat Indonesia yang dahulu terkenal dengan keramahan dan kekompakannya sekarang menjadi pribadi yang individualis yang tidak memperdulikan orang lain, mereka sehingga  tidak heran kalau saat ini terjadi kesenjangan sosial dalam masyarakat di Indonesia saat ini.

Untuk itulah, mari kita ubah sikap individualis dengan mengembalikan budaya perduli membantu orang lain.

#Hidup adalah belajar

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengapa Seorang Pepih Nugraha Bisa Diundang …

Pepih Nugraha | | 25 May 2015 | 22:39

Mengenal Jajan Pasar Gorontalo …

Sutiono | | 26 May 2015 | 07:52

Wall Garden Kebun Sayur Orang Kota …

Mahaji Noesa | | 25 May 2015 | 22:21

OMG! Mahasiswa Malaysia Ini Batal Lulus …

Arianonaka | | 25 May 2015 | 20:04

Cara Cerdas Mengkritik Tulisan Orang Lain …

Muhammad Armand | | 25 May 2015 | 21:41


TRENDING ARTICLES

Menpora Kalah di PTUN, JK Perintah Cabut SK, …

Hasto Suprayogo | 4 jam lalu

SBY dan Mafia Migas …

M. Jaya Nasti Nasti | 8 jam lalu

Soal Istilah Pribumi oleh KAMMI …

Najib Yusuf | 12 jam lalu

Membaca Konflik Terbuka Antara Jokowi vs JK …

Sang Pujangga | 13 jam lalu

Beras Plastik, Anomali Jokowi, dan Strategi …

Ninoy N Karundeng | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: