Layanan Publik

Mochamad Syafei

TERVERIFIKASI

Jadikan Teman

  |  

Kirim Pesan

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pernah juga mengajar di SMP N 228 Jakarta. Suka Menu Lis dan Me Mba Ca. Agar tidak jadi gila ....

Lelang Juga Jabatan Kepala Sekolah Dong!

OPINI | 05 April 2013 | 17:01 Dibaca: 110   0

Lurah dan camat busuk pasti kelabakan saat mendengar kabar bahwa jabatan yang sekarang disandangnya akan dilelang.  Bagaimana tidak kelabakan, kalau jabatan yang diembannya merupakan jabatan yang dibeli dengan uang, bukan jabatan yang didapat dan dibangun dari keringat dan prestasi?

Hampir semua orang tahu, bagaimana jabatan-jabatan di pemda sering menjadi rebutan.  Apalagi untuk jabatan-jabatan basah, termasuk di dalamnya adalah jabatan struktural seperti lurah dan camat.  Mereka tak perlu tahu kondisi dan situasi daerahnya, yang penting tinggal ongkang-ongkang menunggu laporan.  Seperti jaman kerajaan dulu.

Maka, jangan heran kalau utrusan sekecil pembuatan atau perpanjangan KTP saja sudah menjadi persoalan yang memusingkan warga DKI selama bertahun-tahun.  Beda banget apa yang dikatakan para pejabat pemda dengan fakta di kelurahan.

Lelang jabatan.  Merupakan langkah cerdas yang dilakukan duet Jokowi-Ahok.  Mereka berdua pasti sudah lama menyadari bahwa mereka berdua tak akan berhasil meskipun sudah bekerja 26 jam sehari kalau lurah dan camat serta jajaran di bawahnya diisi oleh para raja congak.  Birokrasi harus diisi oleh manusia-manusia berkomitmen melayani.  Sehingga keberhasilan sebuah program bukan omong kosong yang selalu saja dinyanyikan dengan tanpa hasil apa-apa karena nadanya memang sudah sangat sumbang.

Hanya lurah dan camatkah yang dilelang?

Tentu masih kurang.  Harusnya semua jabatan memang dilelang.  Dengan cara yang kredibel.  Bukan lelang asal jalan.  Dengan cara ini, dapat dihindari munculnya pejabat bodoh yang hanya mengandalkan uang.  Jangan punya inisiatf untuk memutus persoalan, saat rapat saja akan ngorok karena semalannya begadang di tempat terlarang.

Apalagi?

Sebagai pelaku pendidikan, penulis tahu persis tentang kondisi sekolah yang hancur karena kualitas kepala sekolah yang hanya tahunya mengutak-atik APBS agar banyak uang masuk kantung sendiri.  Posisi kepala sekolah sangat strategis untuk memajukan pendidikan di negeri ini, utamanya di ibukota yang selalu kalah dari daerah lain.  Di tangan kepala sekolah yang paham tentang bagaimana pendidikan bisa dimajukan, pendidikan di DKI akan semakin bersinar.  Bukan hanya di dalam negeri, tapi bahkan beraniu bertarung dengan pendidikan manca negara.

Penulsi berharap, setelah pelelangan jabatan lurah dan camat selesai, harus diteruskan untuk jabatan kepala sekolah.  Sudah saatnya sekolah dipimpin oleh pemimpin yang kredibel.  Bukan pemimpin yang mengandalkan uang demi jabatannya.

Kami tunggu!

Tags: Array

Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Kompasianer (anggota Kompasiana) yang menayangkannya.Kompasiana tidak bertanggung jawab atas validitas dan akurasi informasi yang ditulis masing-masing kompasianer.
Tulis Tanggapan Anda
Guest User

Kanal ini hanya menampung kritikan, masukan dan gagasan untuk
Jakarta Lebih Baik.
Tulis opini dan beritamu
untuk Jakarta