Fasilitas Umum

Christie Damayanti

TERVERIFIKASI

Jadikan Teman

  |  

Kirim Pesan

Just a stroke survivor & cancer survivor, architect, 'urban and city planner', traveller, also as Jesus's belonging. http://christiesuharto.com http://www.youtube.com/christievalentino

Sedikit Saran untuk ‘Banjir Kanal Timur’, Warga Sudah Mulai Bandel?

HL | 04 January 2013 | 16:16 Dibaca: 3657   8

By Christie Damayanti

1357289995700558557

jakarta.co.id

Sebelum Banjir Kanal Timur ‘rusak’, ada baiknya pemda Jakarta memikirkan konsep pemelihaannya, secara warga Jakarta kurang peduli dengan kotanya, sehingga ( biasanya ) ‘mereka’ selalu corat-coret, atau bahkan ‘merusak’ apapun yang berada disana.

Konsep Banjir Kanal Timur memang sdah sesuai dengan Master Plan for Drainage and Flood Control of Jakarta dan BKT ini sudah hampir 100% selesai. Jika kita kesana, terlihat pemandangan yang nyaman bagi daerah2 sekitarnya. Dan dengan adanya perumahan2, sekolah dan berbagai fasillitas warga, BKT bisa menjadi salah satu bagian kota yang cantik dan nyaman untuk didatangi.

1357290086577512736

lintasjakarta.com

1357290120194347338

lintasjakarta.com

Study ini diusung oleh Japan International Cooperation Agency dan selain berfugsi untuk mengurangi banjr di 13 kawasan : melindungi pemukiman, kawasan industri dan pergudangan di Jakarta Timur, BKT juga dimaksudkan sebagai prasarana konsevasi air untuk pengisian kembali air tanah serta prasarana taransportasi air. Dengan mencakup luas sekitar 207 km2 atau sekitar 20.700 ha, BKT sepertinya mampu menjadikan Jakarta Timur lebih baik.

1357290155116132154

bataviacityhall.blogspot.com

Gambar diatas tentang 13 kawasan atau 13 kelurahan di Jakarta Timur, sangat menginspirasiku tentang sebuah kanal buatan Jakarta, seperti kanal2 di Amsterdam atau di Sungai Sein di Paris. Jika BKT yang masih baru selesai ‘gres’, dengan pemeliharaan sebaik2nya dan kepedulian masyarakat sekitarnya, aku yakin jika BKT benar2 bisa menjadikan Jakarta sebagai ibu kota yang cantik.

Pemda memang sudah mulai mengusung fasilitas2 perkotaan sebagai ‘kota sehat dan nyaman’ bagi Jakarta. Seperti adanya jalur khusus untuk sepeda. Bukan tidak mungkin, jalur khusus untuk sepeda ini akan ‘menular’ ke daerah2 bagian Jakarta yang lain. Jalur sepeda di BKT sangat bisa menjadikan Jakarta seperti Amsterdam. Tetapi, apa yang yang terjadi ??? Coba lihat di foto dibawah ini :

1357290203283320214

1357290233251708354

Jalur sepeda seharusnya tidak boleh menjadi jalur motor, tetapi ternyata ( seperti biasa ), warga tidak pernah mau disiplin, sehingga kemungkinan besar jalur sepeda epat menjadi ‘almarhum’ dan berganti menjadi jalur motor, bahkan bisa menjadi jalur ojek, jalur angkot bahkan jalur Metro Mini …… #menyedihkan sekali, ini barusan jadi lhoooo, bagaimana kedepannya ?? …..

1357290261101334229

Jalur sepeda sebenarnya tetap ada di jalur setinggi jalan, seperti foto sebelumnya, tetapi daerah DAS ( Daerah Aliran Sungai ) ternyata mampu untuk menjadi jalur sepeda, walaupun tidak semestinya. Mengapa?

Karena untuk menuju ke DAS, kita karu mengangkat sepeda kita ( atau jika kita mampu mengendarai sepedanya langsung sendiri ) akan menyulitkan kita.

1. Dari pengamatanku, tidak ada ramp untuk sepeda, dari selevel jalan sampai ke DAS.

2. Jika memang demikian, tolong dihimbau, agar DAS benar2 harus khusus untuk sepeda, bukan pula untuk motor!

3. Dan DAS seperti difoto diatas ini, ternyata tidak sepanjang jalur BKT, sehingga jika sepeda melewatinya, berarti kita harus ‘naik-turun’, sehingga benar2 merepotkan kita.

1357290285234670273

Konsep parkir sepeda pun sebenarnya sudah dipikirkan oleh pemda. Ada beberapa shelter untuk parkir sepeda, walau pada kenyataannya, konsep shelter sepeda ini tidak akan begitu berguna.

13572903221497767141

Di Amsterdam, dimanapun bisa untuk parkir sepeda, cukup menggembok sepadanya di tiang atau apapun, bisa sebagai parkir sepeda. Lihat foto diatas.

BKT memang sudah selesai walau belum 100%. Tetapi sudah ada warga yang tidak disiplin, salah satunya motor2 memakai jalur khusus untuk sepeda. Sangat disayangkan, jika pemeliharaan BKT ini tidak tegas, pasti lebih banyak lagi yang akan melanggar apa yang sudah dilarang …..

BT memang sudah menjadi ‘destination’ atau tujuan wisata bagi turis lokal dari luar Jakarta. Suasananya yang memang nyaman, secara BKT baru jadi, dengan sungai yang cukup enak di pandang mata, bisa untuk memancing ( walau jika ini terjadi, warga akan membuat area2 pemancingan, dan akan membuat BKT menjadi kumuh lagi ).

Sangt disayangkan jika ‘pemancing2′ liar ini terus melakukan hal itu, sehingga BKT akan kumuh, seperti foto dibawah ini.

1357290350441783144

Tidak bisa disalahkan, ketika warga sekitar atau di daerah luar Jakarta Timur melihat BKT seakan sungai yang bisa ‘diambil’ ikannya, maka mereka berbondong2 memancing ikan, bukan hanya untuk dimakan keluarga, tetapi bisa jadi mereka memancing ikan untuk dijual!

Begitu juga tentang turis lokal warga dari pinggiran Jakarta. Dengan daerah baru, BKT memang ramai dikunjungi turis lokal, sehingga jika keadaan sseperti itu, biasanya warga akan ‘anarkis’, bukan dalam arti ‘kekerasan’, tetapi lebih kepada KETIDAK-PEDULIAN warga, untuk merawat dan memeliuhara BKT sebagai fasilitas umum.

Mereka akan membuang sampah sembarangan. Mereka akan mencoret2 batu, aspal, atau memetik bunga atau tanaman, seakan2 milik mereka sendiri …..

13572903991869270728

Ditambah lagi, pedagang asongan pasti datang untuk memenuhi kebutuhan turis lokal tersebut. Pedagang makanan dan minuman yang pasti membuahkan SAMPAH, atau pedagang mainan dan plastik2 yang bisa di buang langsung ke aliran air oleh warga, dan ini pasti akan menjadi ‘Ciliwung kedua’, seperti sungai2 yang ada di Jakarta yang selalu penuh dengan sampah!

Sejauh pengamatanku, di sepanjang jalur BKT, sangat jarang dijumpai TEMPAT SAMPAH! Dan menurutku, warga juga harus sudah di didik untuk membuah sampah dengan baik : sampah organik dan sampah non-organik. Atau yang lebih detail lagi, seperti foto dibawah ini :

13572904341638524845

13572905312076303409

Sampah organik dan sampah non-organik. Atau Sampah plastik, basah ( makanan ) serta kertas. Atau seperti yang aku selalu lihat di banyak negara yang sangat peduli dengan kebersihan.

13572905841737438596

Dan sayangnya, di sepanjang jalur BKT ini masih jarang sekali menjumpai tempat sampah, sehingga warga pun membuah sampah seenaknya, bahkan membuang sampah ke sungai …..

Jadi, bagaimana kita harus memelihara BKT? Menurutku sangat jelas, bahwa pemda harus tegas ‘memelihara’ dengan peraturan2 yang benar2 harus di awasi. Misalkan, pengendara motor yang melewati jalur sepeda, ya di tilang. Pemancing2 liar juga di tilang, atau jika memang warga boleh memancing, tetap harus ada peraturan, yang area mana yang boleh dipancing …..

Jika kita sebagai warga Jakarta mau melakukan yang terbaik, mulailah dari sekarang. Dengan memelihara semua fasilitas umum serta melakukan apa yang dibolehkan dan apa juga yang harus dijauhkan yang dilarang. Karena Jakarta akan terus berkembang, bukan karena Pemdanya, tetapi semua warga Jakarta harus ikut serta untuk memelihara kota kita ini …..

Profil | Tulisan Lainnya

Tags: Array

Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Kompasianer (anggota Kompasiana) yang menayangkannya.Kompasiana tidak bertanggung jawab atas validitas dan akurasi informasi yang ditulis masing-masing kompasianer.
Tulis Tanggapan Anda
Guest User

Kanal ini hanya menampung kritikan, masukan dan gagasan untuk
Jakarta Lebih Baik.
Tulis opini dan beritamu
untuk Jakarta